1 / 3

FORCLIME

 Forests and Climate Change Programme
 Technical Cooperation (TC Module)
2 / 3

FORCLIME

 Forests and Climate Change Programme
 Technical Cooperation (TC Module)
3 / 3

FORCLIME

 Forests and Climate Change Programme
 Technical Cooperation (TC Module)

Berita

FORCLIME dukung Pusdiklat Kehutanan kembangkan modul e-learning interaktif

2021 04 22 Pusdiklat modul e learning interaktif

Dalam rangka meningkatkan kualitas tampilan module e-learning, Pusat Diklat Sumber Daya Manusia Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Pusdiklat SDM KLHK) mengadakan pertemuan koordinasi melalui daring dengan FORCLIME pada tanggal 20 April 2021. Dalam pertemuan tersebut dibahas mengenai kebutuhan untuk mengembangkan format tampilan e-book yang menarik dan sekaligus bisa menjadi “corporate identity” bagi Pusat Diklat SDM LHK. Pengembangan tampilan modul e-learning yang lebih interaktif ini akan didukung oleh FORCLIME, termasuk menyediakan tenaga magang yang berpengalaman dalam pengembangan e-learning dan memiliki keahlian di bidang desain grafis.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:
Edy Marbyanto, Manajer bidang strategis pengembangan SDM
Wira Hakim, Advisor Junior bidang Pengembangan SDM

Dibuat: Senin, 03 Mei 2021

Webinar: Pembangunan Kehutanan setelah Undang-undang Cipta Kerja

2021 04 10 Webinar UUCK

Setelah beberapa seri pertemuan antara pakar di Forest for Life Indonesia (FFLI) dengan FORCLIME yang membahas mengenai isu kebijakan yang sedang berkembang di sektor Kehutanan Indonesia, bekerja sama dengan Forest for Life Indonesia, FORCLIME mengadakan webinar mengenai Pembangunan Kehutanan setelah Undang-undang Cipta Kerja pada tanggal 10 April 2021 di Bogor, Jawa Barat. Acara yang diselenggarakan secara daring dan luring ini dipandu oleh Manajer bidang strategis FORCLIME, Wandojo Siswanto, sebagai moderator. Webinar dihadiri oleh 187 peserta yang mewakili akademisi, LSM, pelajar perguruan tinggi, mitra pembangunan, pemerintah provinsi, pemerintah pusat, sektor swasta.

Prof. Haryadi Kartodihardjo dari Forest for Life Indonesia (FFLI) menyampaikan implikasi strategis UUCK terhadap aspek perijinan, kemasyarakatan, dan penguatan kelembagaan pengelolaan hutan di luar Jawa melalui Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH). Selain itu, disampaikan implikasi terhadap pengelolaan hutan di Jawa (Perhutani). Kemudian dilanjutkan dengan pemaparan dari Prof. San Afri Awang yang menyampaikan bahwa dalam PP. 23/2021 tentang Penyelenggaraan Kehutanan, intervensi Perhutanan Sosial menjadi sangat penting di Indonesia, baik di Jawa maupun di luar Jawa. Salah satu polemik terbitnya UUCK terhadap KPH adalah hilangnya Tupoksi KPH untuk membangun bisnis. Namun, KPH sebetulnya tetap bisa membangun kemitraan, seperti yang dituangkan dalam PP 23/2021. Kemitraan ini berbasis 3 pasal, yakni pasal 204, 205, 213 dalam PP 23/2021.

Selanjutnya, Dr. Iman Santoso, perwakilan dari Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI), memaparkan perbandingan sebelum UUCK dan pasca UUCK, dimana adanya UUCK dan turunannya justru menyebabkan penyelenggaraan kehutanan benar-benar menggunakan pendekatan lanskap, dimana pada UUCK dalam satu lanskap, satu perijinan sudah cukup untuk multiusaha dan dianggap sangat menguntungkan, mudah, dan murah, dengan tujuan menciptakan lapangan kerja sebanyak-banyaknya.

Sebagai panelis terakhir, Ir. Madani Mukarom selaku perwakilan dari Asosiasi KPH menyampaikan implikasi dari UUCK adalah menurunnya total organisasi KPH di daerah karena KPH hanya berperan sebagai cost-centre. Selain itu, SDM juga akan berkurang karena tugas hanya terbatas untuk fasilitasi. Hal lain yang menjadi perhatian yakni KPH juga harus merevisi Rencana Pengelolaan Hutan Jangka Panjang (RPHJP), karena usaha kemandiriannya sudah tidak ada. Dampak lain juga termasuk penerimaan Pendapatan Anggaran Daerah (PAD) yang berhenti/tidak ada lagi. Selain implikasi UUCK, Ir. Madani juga menyoroti adanya perubahan Tupoksi KPH berdasarkan PP 6 dibandingkan dengan PP 23/2021.

Pada akhir acara Dr. Agus Djoko Ismanto, sebagai Rapporteur, menyampaikan catatan selama berlangsungnya webinar yang kemudian akan dirumuskan dalam bentuk policy brief. Webinar ini merupakan seri pertama dari rangkaian kajian Pembangunan Kehutanan Pasca Undang-undang Cipta Kerja.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:
Wandojo Siswanto, Manajer bidang strategis terkait kebijakan kehutanan dan perubahan iklim

Dibuat: Kamis, 29 April 2021

Lokakarya perencanaan program FORCLIME 4.0 di Papua

2021 03 29 Planning workshop in Jayapura 1 small

Dalam rangka mengumpulkan informasi dari para pihak terkait di provinsi Papua untuk penyusunan rencana kerja tahunan, FORCLIME melanjutkan sesi pengenalan di provinsi Papua melalui lokakarya perencanaan di Jayapura pada tanggal 29 Maret 2021. Lokakarya serupa telah dilakukan di Manokwari, Papua Barat pada minggu sebelumnya. Acara yang dibuka oleh Bapak Estiko Tri Wiradyo dari Dinas Kehutanan dan Lingkungan Provinsi Papua ini dihadiri oleh 53 peserta yang mewakili perguruan tinggi lokal, mitra pembangunan, pemerintah provinsi, LSM lokal. Hasil lokakarya perencanaan di Manokwari dan Jayapura akan dirumuskan sebagai dasar penyusunan rencana kerja tahunan, yang kemudian akan dijadikan pedoman bagi FORCLIME untuk melaksanakan kegiatannya pada tahun 2021 di kedua provinsi tersebut. Pengembangan rencana kerja tahunan akan melibatkan mitra terkait di tingkat provinsi dan kabupaten.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:
Mohammad Sidiq, Koordinator Papua dan Manajer bidang strategis pengelolaan hutan lestari

Dibuat: Kamis, 15 April 2021

in cooperation with ministry of forestry and environmentCooperation - Republic of Indonesia and Federal Republic of GermanyImplemented-by-giz